Test leher knalpot CLD pada silince satria fu model baru

Hai 😀

Setelah ane review leher knalpot CLD di silincer standar bobokan, dan hasilnya mengecewakan, sekarang ane coba di silincer standar ting2

Hal ini dikarenakan seminggu kemaren ane ketilang gara2 knalpot berisik, daripada ketilang terus2an ane ganti knalpot deh

Leher knalpot ori ane kirim dari jember, sehari sampe cuy, lanjut besoknya ane langsung pasang, deh,

Ujicoba pertama pake leher knalpot standar, waduh dengan spek porting uda d modif, modif cam, sama ganti karbu pe kok nda sesuai, ngeden mas bro,

Akhirnya ane coba deh leher knalpot CLD yang uda ane anggurin, di tes, kesan pertama lebih plong, akhrnya ane putusin pake leher knalpot cld aja deh,

Awalnya coba ga d jetting ulang, cuma puter2 spuyer doang, pas ga d pake jalan alias d gas d tempat ga ada brebet sama sekali, lah kok. uda di coba jalan, eh ga bsa d gas, brebet parah sampe rpm 8000 baru lancar, wah langsung puter balik bengkel, d jetting ulang, baru deh agak lancar, ternyata spuyernya kegedean, karena silincer ori ga se plong aslinya, tapi kayak biasa, ada masalah d sekitar rpm 6000-7000 kayak nyendat gitu, karena uda sore, ane pulang deh, besoknya balik lagi

Nah besoknya coba balik lagi d jetting ulang lagi sama mekanik ane, setelah beberapa waktu semedi, akhrnya nemu juga settingan yg pas :D, masih kegedean juga ternyata kemaren spuyernya, masi minta lebih kecil, nah skarang pas deh,

Kesan pertama suaranya halus, ga beda sama pake leher standar, jadi ganti leher knalpot g gitu ngefek ke suara, trus gas mulai agak lebar suara karbu nya lebih kenceng dari suara knalpot, emang ga pake filter sih, tes tenaganya putaran bawah agak lebih lemot daripada silincer bobokan, tapi putaran atasnya narik bgt cuy, beda drastis antara putaran bawah-menengah sampe atas, kerasa mulai 8000 rpm badan kayak d lempar keblakang,*lebaydikit :D, ga beda jauh sama pake leher std+knalpot bobokan, overall puas banget XD

Mungkin emang dari sananya leher gede ini di rancang buat silincer standar, manteb bener, untung ga keburu di jual leher knalpot CLD nya, jadi isa menikmati best performance+kenyamanan ga brisiknya knalpot standar,

Sekian pembahasan ini, kalo ada yang pernah coba silahkan share di sini, sama2 belajar menjadi lebih baik

MaturNuwun
NarendraJunior

Advertisements
Posted in modifikasi, otomotif, Review, roda dua | Leave a comment

Xeon matic yang nyaman serta beberapa problemnya,

Yah, lanjut review tentang motor yang pernah di coba, sekarang coba matic 125 cc dari yamaha,,

Motor yang ane coba lansiran 2010, bulan juli atau bisa di bilang awal-awal xeon keluar, buat gantikan jupi z ane, ane coba ini motor kurang lebih 1 tahun, sebelum d jual lagi dan di gantikan satria fu, motornya ga menganut sistem side stand switch, jadi waktu manasin motor ga usah pake standar tengah, belom pake sistem aho juga ini motornya

Modelnya bagus menurut ane, bongsor, ga kyak matic2 pada waktu itu slim, ane baca2 ternyata kompresinya agak tinggi, sarannya sih pake pertamax, awal2 beli masih kuat kasi minum pertamax, lama2 bokek juga :D, pengabutan masi sistem karburator, tipe vakum, untuk konsumsi bahan bakar yang lebih irit tentunya,

Hmm, ane coba ini motor agak pendek, jadi sering natap waktu di polisi tidur, tapi kaki jadi bisa napak sempurna, bodinya gede joknya lebar empuk, jarak antara stang sama dengkul juga agak jauh jadi ga terlalu natap, posisi kaki juga enak, agak lebar, ga sempit kayak matic2 mini macem beat,,

Handling motornya, walo agak bongsor, tp kArena pendek jadi enak buat meliuk2 di kemacetan, cuma kalo buat nerobos d jalan tanah agak susah, pendek soalnya

Lanjutt,, coba nyalain motor, suara starternya ga kasar, jauh lebih halus daripada vario/beat, kalo ga salah karena sistem starternya kerendem pelumas,

Waktu idle getaran agak hebat, bergetar gitu motornya, suara knalpotnya ga teralu berisik, standar lah,

Coba di gas, getaran jadi lebih halus, tarikan bawahnya agak berat, pas di gas agak dalem tarikannya lebih enak, apa lagi kira2 putaran menengah atas, tenaganya lebih kerasa, top speed yang pernah di raih 110 kmh, pas trek agak jauh, kalo rata2 yang enak jalan 70 an,

Pengereman enak, depan belakang sama pakemnya, ga terlalu keras lah, buat panic break juga oke,

Minggu2 awal pake xeon ini muncul masalah, pas d pake kadang2 bunyi agak kenceng gitu, ane bawa ke bengkel resmi yamaha, jawabannya agak mengecewakan, yang pertama mereka ga tau kenapa, yang kedua buat sErvis resmi oli dari yamahanya belom dateng, langsung ane buat komplain ke yamaha dan di respon, di tanya dealer nya mana keluhannya apa dll,

Akhirnya pindah dealer yamaha lain, akhirnya ketemu permasalahannya, dan voila beres, :D,

Langsung ane pake ke tempat kkn yang deket gunung, lancar jaya naik tanjakan, enteng2 aja ngelibas tanjakan asal buka gas agak gede., buat meliuk2 daerah gunung juga oke

4 bulan kemudian, ane bawa touring ke sby, enak banget, ga cape2 buat jalan, bensin buat luar kota juga ga boros2 banget, jember sby cuma isi di probolinggo doang, tapi secara umum konsumsi bbm sih mayan irit untuk ukuran matic

Di sby sendiri pas macet2an juga enak, ga capek2 ngopling kayak bawa fu,

Nb: buat gambar ga ada, uda d hapus gambarnya, ilustrasi kan ada di internet 😛

MaturNuwun
NarendraJunior

Posted in Uncategorized | Leave a comment

BlackBerry Alias BB atau Android ??

Sekali2 pengen bahas topik lain selain sepeda motor, biar ada penyegaran lah,

Mau coba bantu buat orang yang bingung pilih handphone, terutama android ato bb,

kok cuma 2 plihannya? Soalnya saya cuuma coba itu sih, ipon ga punya uang buat beli, hehe, mahall, apa lagi beli ipad, brr mahal bener

Yang pertama dimulai dari Blackberry dulu sebagai hape utama, power dari bb ini ga bisa d pungkiri adalah bbm nya, kalo ga ada bbm juga ane ga bakal pake ini hp, bb yang ane pake tipe 9220, cuma sebelumnya ane pernah pake bb gemini, dan dakota,

ane seneng banget sama ini hp soalnya ada keyboard fisiknya, ane ga gitu seneng ngetik pake touch screen, walo orang bilang keypadny keras tapi ane nyaman2 aja pake ini hp, aplikasinya ga ribet simpel, dan ada fasilitas push mail, ane kan langganan mailing list, jadi lebih enak kalo pake fasilitas ini, sebenernya di android ada juga sih, cuma ga tau kknapa kalo fasilitias ini di pake hpnya jadi lebih panas, kalo bb sih adem aja,

Trus di bb yang ane pake ini uda bisa multi tab pas browsingnya, jadi lebih enak buat ngenet, cuman berhubung ini hp cuma 2g ya jadi agak lemot sabar2 aja, kalo mau agak cepet image sama javascriptnya d matiin, kalo pake wifi enak, lancar

Beberapa aplikasi chat bisa jalan, kayak facebook messanger, what’s app, line, kakao, cumannn, kalo pake aplikasi2 lain boros batre, jadi ane cuma pake 2 aplikasi chat lain buat bb ini, yaiitu fb messanger sama what’s app aja, yang lain ngga lah

Di bb juga ada aplikasi lain yang biasa ane pake, yaitu wordpress to bb, lumayan bsa ngeblog di bb, uda itu aja sih kelebihan yang ane seneng,

Kelemahannya adalah, dia lumayan boros batre, walo g seboros android kalo d pake ngenet trus2an, trus harganya yang tergolong mahal buat hp yang speknya “biasa” aja, trus kadang suka hang, kalo lagi susah sinyal ga tau knapa efek sampingnya malah hang, kalo lagi mkir ekstra keras jadi panas, ane tau smua hp jga gini sih, tapi kadang d make aplikasi enteng aja uda bkin panas, aplikasinya cenderung terbatas, ga ada instagram yang bkin agak berat, padahal ane penggemar instagram, biaya langganan lmayan mahal untuk operator tertentu, dan buat bisa streaming harus bayar lagi,

Sekarang go to Android,, ane uda coba beberapa tipe handphone andro, terutama yang menengah bawah, kayak galaxy y, smartfren andromax dan xperia ray, kalo mahal2 kayak s2, trus tab2 gitu, ane pernah coba cuman belom coba sampe sebulan gitu, jadi ga bisa bener2 ngrasain,

Yang pertama kelebihan android dulu., yang pertama aplikasi android banyak banget, dan bervariasi, ini yang agak sulit d salip bb, game android juga jauh labih bagus dari bb, trrus kelebihan lainnya, dengan harga murah bisa dapet hp dengan spek lebih bagus dari bb, misal galaxy y, 1,1 juta tapi uda hsdpa, keren kan??

Lanjutt hp ini bisa di oprek2 sedikit lah, ga terlalu sulit juga buat ngopreknya, lumayan yang seneng oprek2,, aplikasi chatnya juga g isa d bilang sedikit, lengkap banget e,, bahkannn, bbm pun ada disini, kurang apa lagi coba??

kelebihan android lainnya, tersedia berbagai macem spek dan harga, bisa menyesuaikan bugdet buyer

Kelemahannyaaaa,, karena berbagai macam spek dan chipset, ada beberapa hp yang kualitasnya abal2, malah yang ada bikin sebel,, kualitas touch screen tiap hp juga ga sama, xperia ray jelas beda sama smartfren andromax, kadang karena aplikasinya agak berat, jadi beberapa hp yang processornya low spek bakalan sering hang, nah ini kan lmayan bikin males, trus layarnya kan besar, jadi lebih boros batre daripada handphone2 yang llayar lebih kecil, apa lagi kalo di pake ngenet/main game, bisa sehari ngecharge 3x,,

Nah kelemahan lain yang bikin agak mengganggu adalah seringnya hp ini memorynya full, terutama gara2 beberapa aplikasi ga bisa di pindah ke memory, tapi hp2 high end ga gini kali ya,

Mungkin itu aja yang isa d sampaikan,

Matur nuwun

Narendrajunior

Posted in Handphone, Techno | Leave a comment

Sharing Ganti Leher Knalpot CLD

Well, ane nulis artikel ini tujuannya buat bantu rider yang pengen modifikasi motor dengan leher knalpot after market tapi susah nemu referensi, kayak ane sebelum beli leher knalpot ini, ga nemu refrensinya di internet,,

Untuk d ketahui pas ganti leher knalpot ini ane uda ngelakuin beberapa modifikasi, yaitu ganti karbu, port pol, papas cam, ganti cdi, ganti knalpot bobokan satria fu lama, final gear ane pake 14/45, dan ini penilaian yang d rasakan menurut ane dan di satria FU, jadi bisa berbeda tiap orang, kalo ada perbedaan ayo d diskusikan

Ane ganti leher knalpot pertama liat bentuknya cakep, trus katanya, bisa naikin performa, seperti biasa kalo kirim2an ane males, akhrnya hunting di toko saentro madiun, ketemu deh leher knalpot stainless merk CLD, di tebus harga 550 ribu, perbedaan dengan knalpot standar ada beberapa hal, yang pertama bahannya, yang standar besi kayaknya ya, kalo yang cld stainless stell, las2an standar ya gitu itu khas pabrikan, tapi kalo cld pake las cacing, diameter pipa merk cld lebih besar dari syandar, dan pipanya lebih lurus ga banyak tekukan kayak standarnya, gambar pipa nya terlampir ya, kali ini ga pake ilustrasi karena ane sempet foto sblm d pasang, ehhe

Langsung pasang ke bengkel langganan, di madiun, bengkel mekanik dan pemiliknya namanya mas Andik, oke de langsung coba pasang ternyata ga langsung plek di knalpot bobokan, karena tonjolan di ujung leher yang berbatasan sama silincer natap sama pipa d dalem knalpot bobokan ane, akhirnya ujung lehernya yang deket silincer di buat mirip sama silincer asli, oke lanjut pasang, bisa pasang dengan selamat, di nyalain, ternyata bikin suaranya agak ngebass, oke lah lanjutt, trus kok agak brebet d putran 6000-7000 rpm, wew akhrnya bongkar karbu deh setting2 d tes lagi tetep brebet, berhubung uda sore ya wis bawa pulang, besoknya masih sibuk, sampe d coba touring madiun jombang ga uenak, tetep brebet aja, d pake jalan 90 aja susah, terus minggu depannya balik lagi, setting2 akhrnya setelah 3 kali bolak balik ktemu settingan yg g brebet, tpi peforma turun drastis, jalan 100 aja empot2an, ga tau apa yang salah, ane ngrassa karena diameternya terlalu besar, jadi pembuangan ngelos banget, ga ada daya baliknya padhal penting banget buat proses pembakaran, ya uda deh, setelah 6 bulan pasang d lepas, dan abis d lepas, performa balik normal, dan muanteb abis, apa lagi abis ganti oli+rante, wuih enak

Masih penasaran sbenernya gimana kalo d pake di fu standar, plus knalpot juga standar, apa hasilnya kayak gini, jujur agak kecewa karena penampilan ga sesuai dengan performa,

Mungkin ada yg bsa kasi tanggepan?

Matur nuwun

Narendrajunior

Posted in modifikasi, otomotif, Review, roda dua | 7 Comments

Tes Oli Mahal Shell Advance Ultra

Yak sodara sodara, akhirnya ada kesempatan buat review oli mahal ini, harganya lmayan nguras kantong banget 150 ribu waktu itu, hmm, karena harga penasaran lebih mahal coba beli deh,

Langsung di tap olinya di tempat, semprot2 pake kompressor dlu, lanjut masukin olinya, oke langsung tes,,

Sensasi awalnya, tarikannya lembut banget, pindah gear juga enak, empuk2, ga keras sama sekali, suara mesin juga lembut, sayang ane g bsa nerusin pake ini oli, muahalll ga ketulungannnnn, cuma kalo ada biaya lebih boleh lah beli itu, jaminan puasss

Maturnuwun

Narendrajunior

ilistrasinya, kira2 kayak gini botolnya

ilistrasinya, kira2 kayak gini botolnya

Posted in otomotif, Review, roda dua | 1 Comment

Uji Coba BRT Dual Band TR di Satria FU

Setelah ganti karbu ganti knalpot plus porting polish serta papas cam, maka ane konsultasi ke mekanik ane lagi, next step apa yang isa d lakuin, hmm. Saran dari mekaniknya coba ganti cdi, trus oke lah ane coba googling cdi apa yg masuk bugdet, ane carinya cdi baru, dan ga pake kirim2 alias bisa langsung di beli di jember serta anggaran ane skitar 600 plus ongkos pasang yang kira2 50 an lah,

Jujur aja, awalnya sempet ragu buat ganti cdi, soalny temen ane pake cdi pake brt hyperband, ga ngefek di suprax 125 standar ting ting nya, tapi coba aja deh, sapa tau ngefek

Oke hunting d internet+tidak lupa kaskus, yang masuk anggaran varro, rextor tipe ajustable, sama brt hyperband/dual band, bukannya g pengen coba shindengen, tdr, lex, xp atau pun cheetah, cuman kalo dengan anggaran sgitu, kriteria lainnya yang masuk bugdet ya 3 diatas tadi

oke hunt di toko2 yang ada di jember, dannn ternyata cuman ada brt dualband T/R dan Varro, ya uda plih BRT aja, soalnya kalo varro ane baca pake kurva standar cuma limiter d hilangkan, sedangkan brt kurvanya uda di modif, ane pilih kurva TR karena ada nya itu, lagian di baca2 di buku petunjuknya kalo kurva RK itu buat motor yang uda full oprek, dan khusus kompetisi, ane kan modif tujuannya biar isa enak kalo d bawa touring luar kota 😀

Harga belinya 550 ribu, akhrnya d coba pasang deh di bengkel, d bongkar trus ambil cdi lama, pasang deh cdi BRT dual bandnya, trus baru lah sadar ada keanehan, ternyata ga ada switch on off nya cuy, brr, ya uda deh pasang dulu, sambil add pin bb brt nya, tanya kalo ga ada switchnya yang aktif kurva apa,

oke sudah d pasang tes nyalain sblm body d pasang, dann bisa nyala, asik deh, lanjut pasang bodinya, trus setting angin2nya, ga perlu setting spuyer katanya, oke deh, bayar ongkos pasang 50 ribu, lanjut tes,

Haasilnya, kalo mtor uda d modif gini krasa banget bedanya, rpm naik lebih cepet, enteng banget sampe rpm atas, bisa nembus redline 12000 rpm juga, manteb dan worthed deh, kalo motor standar blm pernah coba yang ganti cdi doang, mungkin ada yg mau kasi review/link review biar temen2 lain coba

Matur nuwun

Narendrajunior

contoh cdi nya

contoh cdi nya

Posted in modifikasi, otomotif, Review, roda dua | Leave a comment

Jalan Rusak Merusak Segalanya

Well ini merupakan post curhat dari ane, emang kejadiannya uda lama, kira2 6 bulan yang lalu, tapi ga ada salahnya kan ane share disini,

Kira2 bulan april 2013 lalu, lupa tanggal brapa, ane brangkat dari jombang ke caruban, kira2 jam 1 siang lah, soalnya ane inget mau liat indoprix di madiun,

Awalnya d jombang masi terang benderang, enak2 aja ane bawa si satria kesayangan, trus sampe daerah nganjuk mulai ujan deh, ah oke deh gpp, trus di daerah baron ada jalan yang lobang-lobang, masi krasa aman soalnya biasanya d tengah, ane agak minggir dan jalan seperti biasa, kira2 70 km/h lah

Trus ada genangan d pinggir jalan, ya ane libas aja, gubrak ternyata lobang, untung ga jatoh, masih aman, d pake juga ga ada masalah, abis itu ya g kena lubang lagi, masalah muncul pas sampe nganjuk kota dan d lampu merah pas brenti, ban belakang kok goyang2, trus d cek, alamakkk, ternyata velgnya bengkokk, kalo d pake pelan kerasa banget akhirnya d bawa kenceng deh, beda sama yang dlu pake velg aluminium abal2, pas hujan2 juga nerjang lubang di lumajang akhirnya cuma isa d pake jalan 40 km/jam,

Setelah berjalan akhirnya sampe juga ke caruban, langsung cari tukang reparasi velg, di tempat yang terkenal garapan rapi ternyata rame banget dan full, bisa sampe 2 hari disana, weleh2, ga worthed padahal butuh buat kerja, ya wis lah bawa pulang dulu

Besoknya sepulang kerja langsung keliling caruban lagi, cari tempat ketok velg, pas ketemu agak ragu sih, soalny tempatnya ga gitu bagus, tpi adanya cuma itu, ya wis lah, trus akhrnya ane bedoa aja biar bagus

Oke lah abis nunggu antrian motor byson pasang plat nomor d bawah, akhrnya tibalah giliran ane, lepas velg dlu, trus ngobrol2 sama orangnya, katanya kalo gini masi bisa d getok, Alhamdulillah, lanjut ke prosesi selanjutnya, di getok sodara2, suaranya serem uy, dueng2 gitu, akhrnya ane d panggil, katanya perlu d las, kepalang basah ya wis, hajar blehh, d lass, trus sisanya di amplas biar halus, hasil yang uda d amplas jadi halus, cuma warnany putih, trus d pilok, hasilnya lumayan, ga beda jauh kayak aslinya

Trus ane coba jalan deh, hmm, mulus, ga golodak2 lagi, lumayan lah, ga rugi2 banget ga serem2 banget

Ntar kalo ada duit mau press velg yang lebih bagus deh,

Maturnuwun

Narendrajunior

foto paska kejadian bengkok lumayan parah

foto paska kejadian bengkok lumayan parah

hasilnya abis d getok2 dan di las, itu bagian yang uda d las

hasilnya abis d getok2 dan di las, itu bagian yang uda d las

Posted in Uncategorized | Leave a comment